Kota Pintar Dapat Mengurangi Kesenjangan Pembangunan Perkotaan –¬† CEO Digital Leaders Giuliano Liguori menyoroti Italia sebagai contoh dan peringatan bahwa mendorong maju dengan rencana kota pintar harus memastikan akses untuk yang terburuk, pada tingkat individu dan kota, sebagai prioritas utama.

Kota Pintar Dapat Mengurangi Kesenjangan Pembangunan Perkotaan

milanosmartcity  РMilan menjadi salah satu kota terpintar di Italia, menurut Liguori. Yang paling terpenting, proyek pembangunan kota pintar menuntut banyak sekali investasi dalam beberapa bidang infrastruktur pada tingkat yang ada, sudah menjadi terlalu lama. tingkat

Baca Juga : Lendlease Mendapat Dukungan Untuk Pengembangan $630 Juta di Milan

Sulit untuk tidak merasa anda kasihan pada beberapa perencana kota. yang Dihadapkan dengan sejumlah tekanan yang makin lama semakin besar untuk dapat memerangi perubahan pengaruh iklim, juga dapat menarik bisnis, dan dapat menanggapi berbagai tuntutan dari warga negara untuk standar layanan publik yang semakin tinggi, mereka harus melakukan pekerjaan mereka bahkan sebelum pandemi. diucapkan

Tapi kami mengabaikan pembangunan kota kami dan mulai berinvestasi dalam berbagai proyek infrastruktur perkotaan, dengan beberapa macam risiko yang kami tanggung sendiri. Populasi perkotaan dunia akan menjadi lebih dari dua kali lipat pada tahun 2050, yang berarti bahwa tujuh dari 10 orang akan menyebut kota sebagai rumah mereka.

Kota-kota telah menghasilkan lebih dari 80% dari PDB dunia, dan urbanisasi akan menjadi pendorong satu pertumbuhan ekonomi. Belum lagi fakta bahwa kota-kota akan terus menjadi garis depan pandemi.

proyek kota pintar

Saya percaya cara terbaik untuk mengisi kesenjangan pembangunan adalah dengan proyek kota pintar. Lihatlah Singapura, di mana infrastruktur modern, bersih, efisien, dan paham teknologi berpadu mulus dengan batas kota tradisional.

Atau Masdar City, distrik kota pintar yang dibangun khusus di Abu Dhabi, terkenal karena desain dan infrastrukturnya yang ramah lingkungan, tetapi juga rumah bagi ratusan perusahaan inovatif yang mendorong pengembangan teknologi mutakhir. Upaya global untuk mengembangkan solusi kota pintar akan berubah menjadi kejam jika ketidaksetaraan tumbuh daripada menyusut.

Lebih mudah untuk dapat diucapkan daripada yang dapat dilakukan. Sebuah Modernisasi dan juga digitalisasi dibidang infrastruktur pada sebuah kota pada beberapa skala yang telah diperlukan seringkali membutuhkan investasi yang tidak benar-benar dilakukan. Namun pada kenyataannya, “kota pintar” menjadi lebih dari sekadar kata kunci. Ini memberikan manfaat nyata yang telah terbukti penting untuk memastikan kemakmuran ekonomi dan pembangunan berkelanjutan.

Kisah dua orang Italia

Italia adalah contoh terbaik dari ini. Italia praktis memiliki dua macam tingkat dalam pembangunan dibidang infrastruktur yang sangat berbeda. satu di utara dan satu di selatan. Milan sudah berada di jalan kota pintar. Perkembangan 5G dan serat optik berjalan dengan baik, dan kami memiliki banyak proyek kota pintar yang bertujuan untuk mempromosikan mobilitas warga dan melindungi lingkungan setempat. Dalam empat tahun terakhir, jumlah kendaraan hibrida dan listrik meningkat tiga kali lipat, dan banyak mobil dipindahkan dari jalan dan semakin digantikan oleh jalur pejalan kaki dan sepeda.

Menurut ICityrank 2019, ibu kotanya, Torino, adalah yang kelima di antara kota pintar Italia teratas; meskipun inisiatif `Torino City Lab`, Kota ini adalah laboratorium untuk solusi kota pintar, menyediakan sistem fisik, infrastruktur teknologi, hubungan dan pengetahuan untuk bereksperimen dan kemudian meningkatkan inovasi yang diusulkan: di sini perusahaan dapat mengembangkan bersama dan menguji produk dan solusi baru mereka, berkat konektivitas 5G, IoT, robotika kolaboratif, dan Kecerdasan Buatan.

Beberapa bidang kota pintar di mana Piemonte dapat menawarkan solusi inovatif adalah: Mobilitas dan mengemudi otonom: kendaraan otonom dan drone untuk transportasi orang dan lainnya, lebih banyak berita di sini;

Keamanan publik, pemantauan dan manajemen darurat: aplikasi canggih untuk geolokalisasi, platform peringatan dini, dan solusi peringatan untuk entitas publik dan swasta; Kecerdasan Buatan untuk bangunan: teknologi inovatif untuk membuat bangunan non-perumahan menjadi cerdas, melalui sistem cerdas pada HVAC, yang memastikan penghematan energi 20%, emisi CO2 yang lebih rendah, dan peningkatan kenyamanan, berkat solusi IoT yang dapat diskalakan dan penggunaan AI;Pemantauan cuaca: teknologi inovatif yang mengubah kamera menjadi stasiun cuaca, melacak jenis curah hujan, intensitas curah hujan, suhu, visibilitas, kondisi jalan.

Teknologi pengganggu yang menggunakan data cuaca untuk mendukung pengambilan keputusan perkotaan, jalan, dan infrastruktur; Penerangan umum: produk untuk manajemen sistem penerangan umum yang dioptimalkan, penerangan jalan off-grid, dan penerangan perkotaan.

Lampu pintar dengan energi dari sumber terbarukan dan penyimpanan baterai menggabungkan pemantauan aktif web dan sensor IoT untuk analitik dan pengumpulan data besar; Pengembangan kota pintar sosial: proyek multidisiplin, mengintegrasikan inovasi, inklusi sosial, dan solusi kota pintar ke dalam proyek real estat skala besar, memberikan perumahan terjangkau cerdas untuk yang kurang beruntung

Smart City Index 2020

The Smart City Index, analisis tahunan oleh Ernst & Young (EY) yang memeringkat kota-kota Italia menurut pembangunan infrastrukturnya, tahun ini memperluas konsep “kecerdasan” sebuah kota untuk memasukkan keberlanjutan. . Trento telah terpilih sebagai kota paling berkelanjutan di Italia.

Dalam edisi pertama laporan tersebut, kata kunci dalam membaca metrik adalah ‘kecerdasan’, yang berarti kemampuan untuk berinovasi. Saat ini, indeks telah diperluas untuk memasukkan konsep keberlanjutan perkotaan. Smart Cities Index 2020 memperhitungkan seberapa cerdas infrastruktur kota dalam hal berbagai faktor: transportasi, energi, dan lingkungan (air, hijau, limbah). Kota Italia dengan infrastruktur paling berkelanjutan, Trento, menempati urutan teratas tahun ini, diikuti oleh Turin dan Bologna.

Peringkat 4, Mantua adalah kota paling berkelanjutan dengan populasi kurang dari 80.000. Bolzano, Brescia, Bergamo, Pordenone dan Ferrara juga masuk sepuluh besar. Modena, Parma, Udine, Reggio Emilia, Padua, Treviso dan Monza berada di 20 besar. Florence adalah 20 dan Roma adalah 78, di belakang Napoli (62). L’Aquila (107), Catania (108), dan Crotone (109) ada dalam daftar.

Selama beberapa tahun, kota-kota Italia telah berkembang secara berkelanjutan, mengembangkan beberapa inisiatif untuk mempromosikan mobilitas hijau yang berkelanjutan dan mengurangi fenomena seperti polusi udara dan perubahan iklim. Indeks Kota Cerdas EY menunjukkan pertumbuhan eksponensial dalam beberapa indikator dalam beberapa tahun terakhir, terutama di kota-kota besar seperti Milan, Turin dan Bologna, serta kota-kota menengah di utara. Tetapi dengan pengecualian Lecce dan Bari, yang termasuk di antara 50 teratas dalam peringkat keberlanjutan, kota-kota selatan masih memiliki jalan panjang.

Peringkat ICity 2021: hasil

Pengalaman pandemi pada tahun 2020 telah mendorong transformasi digital kota-kota Italia secara umum, tetapi administrasi yang dalam beberapa tahun terakhir telah memprakarsai proses inovasi radikal yang saat ini menunjukkan hasil terbaik.

Pada tahun 2021 Florence dikukuhkan sebagai ibu kota digital terbanyak Italia untuk tahun kedua berturut-turut, diikuti oleh Milan (di tempat kedua) dan Bologna (di ketiga), dengan Roma Capitale, Modena, Bergamo (bersama di tempat keempat), Turin, Trento , Cagliari, Parma untuk menutup sepuluh besar.Ini adalah hasil ICity Rank 2021, berita umum tentang digitalisasi kota-kota Italia oleh FPA, sebuah perusahaan dari grup DIGITAL360, disajikan pagi ini di FORUM PA Città.

Penelitian mengevaluasi posisi ibu kota provinsi dalam indeks transformasi digital, yang diperoleh dari rata-rata aritmatika 8 indeks sektoral (ketersediaan layanan publik online, ketersediaan aplikasi utilitas publik, integrasi platform digital, penggunaan media sosial, rilis data terbuka, transparansi, implementasi jaringan wifi publik dan diseminasi teknologi jaringan), hasil sintesis 36 indikator berdasarkan 130 variabel dan sekitar 14.000 data dasar hampir seluruhnya merupakan hasil survei FPA yang dilakukan pada tahun berjalan. Segera setelah sepuluh kota teratas, kami menemukan di peringkat serangkaian kotamadya – Reggio Emilia, Palermo, Venesia, Pisa, Genoa, Rimini, Brescia, Cremona, Prato, Bari, Bolzano, dan Verona – yang menonjol karena memperoleh hasil dan posisi yang baik di semua indeks sektoral yang dicakup oleh penelitian.

Tags: